Tuesday, December 9, 2008

Surah Al-Baqarah : 285-286


بسم الله الرّ حمن الرّحِيم

ءَامَنَ الرَّسُولُ بِمَا اُنْزِلَ اِلَيْهِ مِنْ رَّبِّهِ وَالْمُؤْمِنُونَ

(ءَامَنَ الْرَّسُلُ بِمَا اُنْزِلَ اِلَيْهِ مِنْ رَّبِّهِ)"Telah beriman Rasul kepada al-Qur’an yang diturunkan kepadanya dari Rabb nya " (وَالْمُؤْمِنُونَ)" Demikian juga orang orang yang beriman."


كُلٌّ ءَامَنَ بِاللهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لاَنُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّنْ رُّسُلِهِ


(كُلٌّ ءَامَنَ بِاللهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ)"Semuanya telah beriman kepada Allah, malaikat- malaikatNya, kitab- kitabNya dan rasul- rasulNya (لاَنُفَرِّقُ بَيْنَ اَحَدٍ مِّنْ رُّسُلِهِ) "Kami tidak membeza- bezakan antara seseorang pun di antara rasul- rasul Nya." Dengan demikian itu orang -orang mukmin beriman kepada Allah, bahawa tiada yang bersifat dengan segala hakikat ketuhanan melainkan Allah. Dan mereka beriman kepada malaikat- malaikat Nya, semua nabi dan rasul Nya dan kitab-kitab Nya.

وَقَاَلُو سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ وَاِلَيْكَ الْمَصِيْرُ

(وَقَالُواسَمِعْنَا وَأَطَعْنَا)"Dan mereka berkata ,Kami mendengar dan kami taat." Maksudnya, kami mendengar apa yang diperintahkan kepada kami dan kami beramal dengannya. (غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَلَيْكَ الْمَصِيْرُ) "Ampunilah kami, wahai Tuhan kami, kepadaMu tempat kami kembali." Maksudnya, kepada Allah tempat kembali iaitu pada hari kiamat.

لاَيُكَلِّفُ اللهُ نَفْسًا إِلاَّ وُسْعَهَا لَهَا مَاكَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَااكْتَسَبَتْ

(لاَيُكَلِّفُ اللهُ نَفْسًا اِلاَّ وُسْعَهَا) " Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kemampuannya" yakni , Allah tidak akan membebani seseorang di luar keupayaannya, dan ini merupakan kebaikan, kelembutan dan kasih sayang Allah terhadap hamba Nya. (لَهَا مَاكَسَبَتْ) "Ia mendapat pahala dari apa yang di usahakannya." Iaitu mendapat pahala dari amal kebaikannya. (وَعَلَيْهَا مَااكْتَسَبَتْ) "Dan ia mendapat dosa dari hasil kejahatannya." Iaitu mendapat dosa dari kejahatan yang dikerjakannya. Maka seseorang itu tidak akan menerima hukuman dari apa yang tidak dilakukannya.

رَبَّنَا لاَتُؤَاخِذْنَآ إِنْ نَّسِينَآ أَوْأَخْطَأْنَا

(رَبَّنَا لاَتُؤَا خِذْ نَآ)" Wahai Tuhan kami, janganlah kami dihukum." (اِنْ نَّسِينَآ اَوْ اَخْطَأْنَاَ) " Jika kami lupa atau tersalah." Iaitu, sekiranya kami meninggalkan suatu kewajiban, melakukan sesuatu kesalahan atau mengerjakan perbuatan haram kerana sesungguhnya kami lupa atau tidak mengetahuinya.


رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا اِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَي الَّذِيْنَ مِن قَبْلِنَا

(رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا اِصْرًا) " Wahai Tuhan kami janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat." (كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَي الَّذَ يْنَ مِن قَبْلِنَا) "Sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami." Maksudnya, janganlah Engkau membebani kami dengan amal-amal yang berat walaupun kami mampu menunaikannya, sebagaimana yang telah Engkau syari’atkan kepada umat umat yang terdahulu sebelum kami.

رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَالاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ
(رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَالاَ طَاقَةَ)"Wahai Tuhan kami, janganlah kamu pikulkan kepada kami apa yang tidak berdaya oleh kami." (لَنَا بِهِ) "kami memikulnya." Iaitu berupa kewajiban, berbagai-bagai macam ujian.


وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْلَنَا وَارْحَمْنَا اَنْتَ مَوْلاَنَا فَنْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ

(وَاعْفُ عَنَّا)"Berikanlah kemaafan kepada kami." Iaitu memohon keampunan bagi dosa-dosa kami yang Engkau ketahui antara kami dengan Mu. (وَاغْفِرْ لَنَا)" Ampunilah kami." Iaitu dosa-dosa yang pernah terjadi di antara kami dengan hamba-hamba Mu. (وَارْحَمْنَا)" Dan berikanlah rahmat kepada kami." Iaitu pada segala hal yang akan datang. Maka janganlah Engkau menimpakan kami ke dalam dosa-dosa yang lain. (اَنْتَ مَوْ لاَنَا) "Engkaulah penolong kami." Maksudnya Engkaulah pelindung dan pembela kami. KepadaMu lah kami mengadu dan memohon pertolongan.
(فَنْصُرْ نَا عَلَي القَوْمِ الْكَافِرِيْنَ)" Maka tolonglah kami terhadap orang orang yang kafir." Iaitu, tolonglah kami dalam mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir.



Saturday, August 30, 2008

Surah An-Nur : 35

بِسمِ اللَّهِ الرَّحمنِ الرَّحِيم

(ألله نُورُ السَّماوَاتِ والأرْضِِِ ) "Allah Pemberi Cahaya kepada langit dan bumi". Ali bin Abi Thalhah meriwayatkan dari Abdullah bin Abbas r.a tentang firman Allah di atas iaitu; Allah yang memberi petunjuk kepada makhlukNya di langit dan di bumi. Manakala riwayat lain dari Ibnu Juraij berkata Mujahid dan Abdullah bin Abbas mengatakan tentang ayat di atas ; iaitu Allah yang mengatur urusan di langit dan di bumi, mengatur bintang-bintang, matahari dan bulan.


(مَثَلُ نُورِهِ) "Perumpamaan cahayaNya" bermaksud perumpamaan petunjukNya (cahayaNya) yang ada dalam hati orang mukmin. (كَمِشْكَاةٍ ) "Seperti sebuah lubang yang tak tembus". Dari Ibnu Abbas, Mujahid, Muhammad bin Ka’ab dan yang lain meriwayatkan; (مِشْكَاة) adalah tempat sumbu pada pelita.


(فِيها مِصْبَاحٌ) "Yang di dalamnya ada pelita besar". Ubay bin Ka’ab berkata, maksud (مِصْبَاح) ialah cahaya, iaitu al-Qur’an dan Iman yang terdapat di dalam hati orang mukmin.


(الْمِصْبَاحُ فِي زُجَاجَةٍ) "Pelita itu di dalam kaca". Ubay bin Ka’ab dan para ulama lain meriwayatkannya sebagai perumpamaan hati bagi orang-orang mukmin"


(الزُّجَاجَةُ كَأَنَّهَا كَوْ كَبٌ دُرِّيٌّ) "kaca itu seakan bintang (yang bercahaya ) seperti mutiara,"


(يُوقَدُ مِنْ شَجَرَةٍ مُبَارَكَةٍ) "yang dinyalakan (pelita) dengan minyak dari pohon yang mempunyai banyak berkahnya.


(زَيْتُونَةٍ)" iaitu pohon zaitun (dikhususkan oleh Allah dengan banyak manfaatnya).


(لاَشَرْقِيَّةٍ وَلاَغَرْبِيَّةٍ)" yang tumbuhnya tidak di sebelah timurnya dan tidak juga di sebelah baratnya." Abu Ja’afar ar Razi meriwayatkan dari Ubay bin Ka'ab berkenaan ayat ini: iaitu pohon zaitun yang hijau dan segar yang tidak terkena sinar matahari, malah dalam berkeadaan baik samada ketika matahari terbit maupun ketika matahari terbenam. Beliau menjelaskan dengan lebih lanjut lagi; demikianlah sifat orang Mukmin yang terpelihara dari segala ujian. Adakalanya dia tertimpa fitnah, namun Allah meneguhkan imannya. Seorang yang mukmin akan sentiasa berada dalam keadaan sifat-sifat berikut;(1) dia jujur dalam bicaranya, (2) dia adil dalam menghukum, (3) dia sabar jika ditimpa cubaan dan (4) dia bersyukur apabila mendapat nikmat.


(يَكَادُ زَيْتُهَا يُضِيءُ وَلَوْتَمْ تَمْسَسْهُ نَارٌ) "iaitu yang minyaknya (saja) hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api (yakni disebabkan kilauan minyaknya bercahaya walaupun tidak disentuh api)". Ayat di atas merupakan kiasan Allah dalam menyifatkan kejernihan dan keelokan minyaknya.


(نُورٌ عَلَى نُورٍ) "cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis)". Al 'Aufi meriwayatkan dari Abdullah bin Abbas r.a bahawa maksud ayat di atas adalah iman bagi seorang hamba dan amalnya. Manakala Ubay bin Ka'ab berkata tentang ayat ini; ianya daripada lima cahaya; (1) perkataan orang beriman adalah cahaya. (2) amalnya adalah cahaya (3) tempat masuknya adalah cahaya (4) tempat keluarnya adalah cahaya (5) tempat kembalinya adalah cahaya pada Hari Kiamat iaitu Syurga.


(يَهْدِي اللّهُ لِنُورِهِ مَنْ يَشَآءُ) "Allah membimbing kepada cahayaNya (iaitu kepada agama Islam) bagi siapa yang Dia kehendaki".


(وَيَضْرِبُ اللّهُ اْلأَمْثَالَ لِلنَّاسِ وَاللّهُ بِكُلِّ شَيْءٍعَلِيْمٌ) "Dan Allah memperbuat (menjelaskan) perumpamaan-perumpamaan bagi manusia dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu" iaitu Dia Maha Mengetahui siapa yang berhak mendapat hidayah dan siapa yang berhak disesatkan.

Tuesday, July 29, 2008

Surah Al-Hasyr : 21-23



بِسْمِ اللهِ الرَّحمنِ الرَّحِيمِ

لََوْ أَنْزَلْنَا هَذَا الْقُرْ أَنَ عَلي جَبَلٍ لَرَأَيْتَهُ خَاشِعًا مُِتَصَدِّعًا مِّنْ خَشْيَةِ اللّهِ وَتِلْكَ الأَمْثَلُ نَضْرِبُهَا لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُون



( لَوْ أَنْزلْنَاهَذَا الْقُرْءَانَ عَلَى جَبَلٍ لَّرَأَيْتَهُ خَشِعًا مُِّتَصَدِّعًا مِّنْ خَشْيَةِ اللّهِ)" Kalau sekiranya Kami menurunkan Al-Qur’an ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan takut kepada Allah."


Jika gunung yang keras dan perkasa, seandainya ia mempunyai akal yang dapat memahami makna Al Qur’an ini, lalu merenungnya, nescaya ia akan tunduk terpecah belah kerana rasa takut dan gerun kepada Allah. Lalu bagaimana wajarnya kamu, wahai sekalian manusia, apabila hati kamu tidak bersikap lunak, tunduk dan patuh kerana rasa takut kepada Allah, walhal kamu mempunyai akal yang dapat memahami perintah Allah dan merenung serta menghayati kitabNya.


Menerusi firman Allah Taala di atas, kita boleh mengambil iktibar betapa agung dan mulianya kedudukan Al-Qu’ran itu. Oleh itu, sewajarnya manusia yang mempunyai hati; tunduk dan patuh kepadanya serta berasa gerun mendengarnya. Ini kerana di dalamnya ada janji yang benar serta ancaman yang keras dari Allah S.W.T.


(وَتِلْكَ اْلأَمْثَلُ نََضْرِبُهَا لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ)" Dan perumpamaan-perumpamaan itu Kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir."


Oleh yang demikian, Allah memerintah umat manusia dengan turunnya Al Qur’an kepada mereka, maka mereka hendaklah mengambilnya dengan rasa takut yang mendalam dan penuh kepatuhan.


هُوَاللّهُ الَّذِي لاَإِلَهَ اِلاَّهُوَ عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ هُوَ الرَّحْمَنُ الرَّحِيمُ


(هُوَاللّهُ الَّذِي لاَإَََََََِلَهَ اِلاَّهُوَ عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ )" Dialah Allah yang tidak ada Tuhan melainkan Dia, yang Mengetahui yang ghaib dan yang nyata,


Maksudnya Allah berfirman bahawa tidak ada tuhan yang haq (berhak di ibadahi) melainkan Dia, kerana itu tidak ada Rabb melainkan hanya Dia, dan tidak ada pengabdian bagi semesta alam kecuali kepadaNya. Segala pengabdian selain dari-Nya adalah bathil, Dan bahawasanya Dia Maha Mengetahui segala yang ghaib dan yang nyata. Maknanya dia mengetahui seluruh ciptaan ini samada yang nyata oleh pandangan kita maupun yang tidak nyata. Tidak ada sesuatupun yang tersembunyi dariNya maupun di bumi ataupun di langit, kecil maupun besar bahkan sekecil-kecil semut yang berada di dalam kegelapan sekali pun.

(هُوَ الرَّحْمَنُ الرَّحِيمُ)" Dia yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang."


Ertinya, Dia adalah Rabb yang mempunyai sifat rahmat yang sangat luas dan mencakupi seluruh makhluk. Maka, Dia adalah yang Maha Pemurah di dunia dan di akhirat, juga Maha Penyayang di kedua alam tersebut.

هُوَ اللَّهُ الَّذِى لاَإِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلاَمُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيْزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّايُشْكُون


(هُوَاللَّهُ الَّذِي لآَإِلَهَ اِلاَّ هُوَ الْمَلِكُ)" Dialah Allah yang tidak ada Tuhan melainkan Dia, Raja" Iaitu yang menguasai segala sesuatu, mengurus segalanya tanpa ada halangan dan rintangan.


(الْقُدُوسُ)" Yang Maha Suci", iaitu suci dari segala sifat-sifat yang tidak layak bagi keagungan dan kebesaranNya. (السَّلاَمُ)" Yang Maha Sejahtera" iaitu selamat (bebas) dari segala aib dan kekurangan, kerana kesempurnaanNya pada zat, sifat dan perbuatanNya.


(المُؤْمِنُ) "Yang Mengurniakan Keamanan" , bermaksud; memberi rasa aman dan tenang kepada makhlukNya bahawa Dia tidak menzalimi mereka dan membenarkan hamba-hambanya yang beriman dengan keimanan mereka kepadaNya. (المُهَيْمِنُ) "Yang Maha Memelihara", bermaksud; Yang Memantau (mengawasi) seluruh amal perbuatan makhlukNya. (العَزِيزُ) "Yang Maha Perkasa", yakni perkasa atas segala sesuatu dengan menguasai dan menundukkannya. Oleh yang demikian, Dia tidak dapat ditandingi oleh sesiapapun kerana keperkasaan, keagungan, kemuliaan dan kebesaranNya.


(الجَبَّارُ) "Yang Maha Kuasa", yakni yang mengurus seluruh makhlukNya dan mengatur untuk kebaikan mereka. (المُتَكَبِّرُ) "Yang Memiliki Segala Keagungan", iaitu Maha Agung dari segala keburukan.(سُبْحَنَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُون )" Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan"

هُوَ اللَّهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ لَهُ الأَسْمَآءُ الْحُسْنَى يُسَبِّحُ لَهُ مَافِى السَّمَِوَتِ وَاْلأَضِ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيمُ

(هُوَاللَّهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ)" Dialah Allah Yang Mencipta, Yang Mengadakan (dari tiada kepada ada)" (المُصَوِّرُ) "Yang Membentuk rupa" yakni membentuk apa yang hendak diadakan menurut bentuk yang kehendakiNya. (لَهُ الأَسْماَءُ الْحُسْنَى)" Yang Mempunyai Nama-Nama yang paling baik." (يٌسَبِّحُ لَهُ مَا فِي السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ) "Bertasbih kepadaNya apa yang ada di langit dan di bumi" (وَهُوَ العَزِيزُ) "Dialah Yang Maha Perkasa" yakni tidak ada yang dapat melawan dan mengalahkanNya" (الحَكِيمُ) "Lagi Maha Bijaksana" yakni dalam syariat dan ketetapanNya."




There was an error in this gadget